PariwaraPEMKAB KUKAR

Verifikasi dan Validasi DTKS di Kukar Terus Digencarkan

Garda.co.id, Kutai Kartanegara – Pemerintah Kabupaten Kutai Kartanegara (Kukar) terus berkomitmen mensejahterakan masyarakatnya dengan mengentaskan kemiskinan, salah satu upaya yang dilakukan yaitu melalui sinkronisasi hasil verifikasi dan validasi (Verivali) Data Terpadu Kesejahteraan Sosial (DTKS) tahun 2022 bersama pihak Pusat Data dan Informasi (Pusdatin) Kementerian Sosial (Kemensos) RI, Selasa, 11 Oktober 2022.

“Dengan data yang akurat, akan memudahkan kami dalam program Rumah Besar Pengentasan Kemiskinan yang didalamnya terdapat Pemerintah, Dunia Usaha, stakeholder lainnya dan masyarakat untuk melaksanakan program kegiatan penanggulangan kemiskinan,” ujar Bupati Kukar Edi Damansyah.

Pada pertemuan itu Bupati dan Wabup Kukar Edi Damansyah dan Rendi Solihin, didampingi Sekretaris Daerah (Sekda) Kukar Sunggono, Asisten Bidang Pemerintahan dan Kesejahteraan Rakyat Akhmad Taufik Hidayat, Kepala Dinas Sosial (Dinsos) Kukar H Hamly, Kabag Protokold Komunikasi Pimpinan Ismed, serta para Camat.

Bupati pada kesempatan itu memaparkan proses verivali DTKS 2022 yang dilakukan dari tingkat Desa/Kelurahan oleh Pusat Kesejahteraan Sosial (Puskesos) yang melakukan pencocokan data langsung dari rumah ke rumah melihat kondisi nyata yang bersangkutan. Kemudian hasilnya disampaikan ke Kades/Lurah yang bermusayawarah menetapkan data dihadiri para Ketua RT, dan lemabaga masyarakat lainnya. Selanjutnya data tersebut disampaikan ke Kecamatan untuk dilakukan pleno tingkat Kecamatan, lalu dilanjutkan ke Kabupaten.

“Saya langsung mendengarkan laporan Camat ini, termasuk laporan kendala di lapangan,” ujarnya.

Haslinya, tercatat 60.937 Rumah Tangga (Ruta) dalam DTKS 2022, ternyata setelah verivali yang layak mendapat bantuan sebanyak 36.989 Ruta. Sementara Verivali DTKS berdasarkan Anggota Rumah Tangga (ART) tercatat 190.930, dan yang masih layak mendapat bantuan 124.493. Sisanya terlihat sudah mampu, yang bersangkutan tidak ditemukan, pindah, data ganda hingga sudah meninggal.

BACA JUGA :  Sambut IKN, Andi Harun Tingkatkan Potensi Mahakam Sebagai Wisata Smart City dan Smart Tourism

“Jadi setelah vervali, Ruta maupun ART yang layak dapat bantuan berkurang dari data awal,” ujarnya.(Mk/Adv)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

− 6 = 4

Back to top button